Diagnosis Kanker Usus 12 Jari

Kanker usus 12 jari (kanker duodenum) adalah semacam kanker pencernaan, jenis adenokarsinoma duodenum, karsinoid duodenum, kanker ampula duodenum,leiomyosarcoma duodenum, duodenum limfoma ganas.

Diagnosis kanker usus duabelas jari harus dikombinasi dengan manifestasi klinis dan hasil pemeriksaan berdasarkan hasil pemeriksaan laboratorium. Cara mendiagnosis:

  • penyakit kanker usus 12 jariDuodenografi Hipotonik: Tanda utama dapat diamati adanya kekakuan pada dinding usus, menghilangnya kemampuan peristaltik, kerusakan pada lipatan membran mukosa, penyempitan yang abnormal pada saluran pencernaan, abnormal pada intraluminal dengan bentuk kembang kol, dengan tanda-tanda ini maka keakuratan diagnosis hingga 93%.
  • Pemeriksaan dengan fiber optik endoskopi atau Endoscopic retrograde cholangiopancreatography (ERCP): duodenofiberscopy merupakan metode pemeriksaan tambahan yang penting, yang merupakan diagnosis kualitatif. Duodenofiberscopy dapat secara langsung mengamati daerah lesi, bentuk dan ruang lingkupnya, dengan demikian berperan penting dalam diagnosa dini kanker usus dua belas jari, tetapi pemeriksaan ini sulit dilakukan pada bagian dalam usus dua belas jari.
  • CT-Scan: untuk pemeriksaan tingkat kanker usus duabelas jari dengan CT-Scan lebih rendah, namun pemeriksaan ini mampu melihat hubungan tumor dengan organ-organ yang berdekatan di daerah perut, selaput perut atau kelenjar getah bening dan metastase hati.
  • Pemeriksaan awal dengan CT-Scan pada kanker papilla (putting / pentil) usus 12 jari menunjukkan memperbesaran papilla usus 12 jari, benjolan akan terlihat pada sekitarnya, memperkuat arteri, pada fase tertentu dapat terlihat jelas, terlihat jelas jauh lebih tinggi dari dinding usus, ini merupakan tanda nyata dari kanker papilla usus 12 jari.
  • Ketika melakukan pemeriksaan kanker usus duabelas jari, harus memperhatikan apakah dibagian lain ada lesi, baik karena dampak dari gas dalam lambung dan dampak dari gas dalam rongga usus.
  • USG: pemeriksaan USG untuk kanker usus duabelas jari tingkatnya rendah, namun presentase tingkat kejadian pembesaran saluran empedu tinggi, pemeriksaan ini sangat bermanfaat dan membantu untuk pengambilan tindakan operasi.
  • Gastrointestinal barium makan: pencernaan makan barium adalah metode yang disukai diagnosis kanker usus 12 jari dengan angiografi dapat dengan jelas memahami lesi, dan diagnosis diferensial. Menurut literatur yang relevan, umum pantry angiografi dalam diagnosis kanker duodenum, tingkat positif adalah 65%,sedangkan duodenum hipotonik kontras ganda barium tingkat positif dari 93%.
  • Endoskopi atau endoscopic retrograde cholangiopancreatography (ERCP) cek: serat kolonoskopi merupakan diagnosis tambahan penting metode skrining kanker duodenum, dapat langsung diamati lesi morfologi dan luasnya, dan digambar kualitatif, dan dengan demikian diagnosis dini kanker duodenum memiliki nilai penting, tetapi sulit untuk memeriksa duodenum distal.
  • Tes darah tinja okultisme: tes darah tinja okultisme ini diperlukan untuk memeriksa kanker duodenum. Ketika kanker duodenum berhubungan dengan lesi ulseratif yang dominan, darah tinja okultisme bisa positif.
  • Pemeriksaan histopatologi: pemeriksaan histopatologi tentu merupakan sarana penting kanker duodenum.
  • ┬áSelektif celiac arteri dan arteri mesenterika superior angiografi: pemeriksaan banding belum dikonfirmasi yang menjalani selektif celiac arteri mesenterika superior dan arteriografi dalam diagnosis.
Iklan